Arfat menyebut, jumlah penerimaan blanko ini berkurang sejak Pemilihan Presiden 2019 lalu. Warga kemudian harus rela menunggu untuk mendapatkan E-KTP baru, karena blanko tak mencukupi kebutuhan di Kota Pasuruaan.